Pelangi Petang.. 5.0

Kronologi -- I II III IV V



Perlahan suara dia berbisik kepada aku,"awak jangan nangis yer. Saya pergi dulu. Awak janji dengan saya bila saya sudah tiada lagi nanti awak cari pengganti yang lebih baik dari saya ye. Saya bukan yang terbaik untuk awak dan saya tidak layak untuk cinta awak. Awak janji lupakan saya lepas saya pergi..." Semakin kuat aku menangis kerana aku tak sanggup untuk melepaskan dia pergi. Rupanya semasa dia beritahu yang ibu dia sakit di kampung sebenarnya dia yang sedang melawan kesakitan itu. Aku menyesal kerana tidak dapat menjaga dia seperti yang telah aku janjikan kepada dia.

Hari ini genap sebulan dia telah pergi meninggalkan aku dan juga kawan-kawan semua. Aku masih lagi merindui dia. Rindu senyuman dan renungan dia. Rindu semua masa yang kami luangkan masa bersama. Rindu gelak tawa dari dia. Rindu semua tentang dia yang sentiasa melengkapkan hari-hariku ini. Mungkin ini sudah takdir dan aku redha merelakan pemergian dia dan aku berjanji akan mengenggam segulung ijazah yang kami idamkan bersama dahulu. Aku berjanji.

Dia ibarat pelangi petang yang sentiasa menghiasi diri ini dengan warna yang penuh dengan kegembiraan. Dia bukan cahaya yang aku cari tetapi dia adalah pelangi petang yang akan aku sentiasa tunggu kehadirannya untuk mewarnai dan menghiasi hari-hariku yang kosong ini. Akan aku sentiasa menunggu pelangi itu untuk aku tatapi setiap kali aku merindui dia yang aku cintai selamanya…




-Tamat-

One response to “Pelangi Petang.. 5.0”

Lucifer said...

cuba pergi page http://www.facebook.com/ZineSatuMalam


Mungkin kau berminat nak menulis fiksyen di sana.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...